31 Oktober 2011

Waktu Kata "Temen" Itu Jadi Lebih

Kemarin aku sempet mosting cerita aku karaokean bareng temen-temen di FF Setiabudi. Hari ini aku mengulanginya lagi. Entah, pokoknya random banget. Kalo tadi mendadak aku pusing keliyengan dan nggak masuk sekolah, siangnya kok bisa-bisanya maen sampe malem? Nah itu ErvinaLutfi. Kalo sekolah pusing, kalo maen langsung sehat. *catet*

Tadi suasana nggak serame kemarin karena insiden ngerjain tugas dan sebagainya. Tapi.. hmm lumayan seru sih.. Apalagi kalo diinget kesenengan kemarin. Mestilah jalan sama @ScienceEleven itu nyenengin banget ({}) *hug*

Belakangan ini maennya kita agak dipindahin dari makan ke tempat nyanyi-nyanyi. Yaa itung-itung nyalurin bakat kita (?)
Soalnya diem-diem anak IA11 emang punya bakat lebih di bidang musik dan dunia tarik suara. Udah ada yang bisa maen gendang *poke Hardi*, udah ada yang bisa maen gitar *poke Wira, Gendon, dan anak-anak lain*, ada juga yang udah bisa nyanyi ABG TUA!! #nomention

Yaa sedang asik-asik nyanyi-nyanyi dan ngegalau, kadang ajib-ajib, tiba-tiba aku keinget sesuatu. Apalagi? Kalo udah suasana nyanyi-nyanyi di tempat beginian mestilah bayangan Jogja membayang-bayang di pelupuk mata. Percaya gak sih? Ini nyesek banget!

Udah dari kemarin kebayang-bayang Kaliurang gara-gara ke Nglimut, ini malah maen ke karaoke. Untung HyperBox nggak buka cabang di Semarang. Bisa makin nyesek deh dapetin suasana ungu-ungu gitu.. hmm..

Ngomongin dan nginget-inget Jogja, rasanya ada sesuatu yang aneh. Iya deh.. Barusan aku ngecek kalender.. Emmm ya sebenernya lebih tepatnya ngecek hape sih. Ngitung hari, bulan, minggu.. rasanya kok udah lamaaaaaaaaaa banget nggak pulang ke Jogja? Udah berapa bulan hah?

Ya, pokoknya emang belakangan ini aku "mulai menemukan kesenangan" di Semarang. Jadilah semua euforia tentang Jogja dan kawan-kawannya mendadak tergeser. Kalo mau diamat-amati, iya sih.. Kadang ada sesuatu yang dikangenin. Ada sesuatu yang ngebuat nyesek. Ada sesuatu yang ngebuat pengen nangis.

Tadi mendadak aku sama Ariin ngerasani "anggota keluarga"nya Bakuh. Ehh ya jangan suudzon dulu.. Maksudnya ini kita lagi ngegossip seputar keluarganya Bakuh. Eh? Nggak.. Maksudnya ya kurang lebih seperti itu. Jadi ceritanya kita lagi ngebahas sesuatu yang topiknya kurang lebih seperti ini,
"Gimana perasaanmu nek kamu punya temen, ada banyak cewek cowok jadi satu. Kalian terlalu deket, tiba-tiba temen deketmu punya pacar. Kadang suka ngerasa cemburu nggak sih? Apalagi kalo dulunya kalian sering jalan bareng tiba-tiba sekarang pada sibuk sama pacarnya? Mestinya ada sesuatu yang berubah dong?"
Nah kurang lebih seperti itu.

Aku tiba-tiba galau. Kebayang aja dulu waktu aku SMP dan masih labil-labilnya hal serupa juga pernah kejadian. Jadi ceritanya aku punya temen maen yang asik banget. Tiba-tiba beberapa dari mereka ada yang pacaran dan bukan dari kalangan temen maen kita, trus pada berubah deh sifat-sifatnya. Ada yang dilarang pacarnya ini itu lah, ada yang jadi begini karena pacarnya, pokoknya semua berubah. Dan itu aneh. Waktu itu aku sempet sih ngerasa kehilangan banget sama temenku. Padahal dia cewek lho.. Bukan! Gue bukan lesbi njirrr -_-

Rasanya beda aja. Kalo biasanya dia setia dengerin curhatan kita, kemana-mana bersedia nemenin kita, tiba-tiba dia jadi sibuk. Diajak jalan ada aja alasannya. Dicurhatin mulai nggak fokus. Berasanya cemburu kalo liat temenku itu lebih mentingin pacarnya daripada kita. Berasa pengen banget neriakin pacarnya, "Woi! Gue udah kenal dan deket sama dia JAUH sebelum lo kenal sama dia mann!!"

Entah. Pokoknya ngerasa cemburu. Mau itu temen cewek apa cowok, pastilah ada rasa cemburu, iri dan sebagainya.

Kadang kalo ada sekumpulan temen maen yang udah klop banget, trus tiba-tiba pacarnya temen kita yang bukan dari kumpulan itu masuk, ya emang sih rasanya aneh. Tapi kemudian aku mikirnya kalo pacaran dari kalangan temen kita sendiri? Ah njirr.. Ini lebih parah. Karena kalo udah putus, kita nggak cuma kehilangan pacar, temen jugaa! -_-

Emang sih, mungkin pada awalnya kita kompak banget. Karena apapun yang kita pikirkan "hampir sejalan". 75% selera kita samaan, moodnya samaan, temen-temennya pun udah pada saling kenal. Tapi jangka panjangnya? Naah itu yang ribet.

Jadi ya kesimpulannya menurut gue adalah nggak usah pacaran. Sumpah itu ribet.

Kadang kalo aku lagi jalan dan ngumpul sama temen-temenku, muncul perasaan-perasaan yang serupa. Kadang sering bertanya-tanya sendiri, ending pertemanan kita kayak apa ya?

I'm lucky I'm in love with my best friend
Lucky to have been where I have been
Lucky to be coming home again
I'm lucky we're in love every way
Lucky to have stayed where we have stayed
Lucky to be coming home someday

#np-Lucky ~ Jason Mraz

30 Oktober 2011

Science Eleven

Happy Sunday teman-teman :)
Sesuai janji kemarin hari ini aku memang akan benar-benar memosting tulisan seputar piknik @ScienceEleven.

By the way, udah tau kan kalo IA11 sekarang punya akun Twitter. Yuppyyy... Follow @ScienceEleven ya :D

Sedikit flashback. Kemarin malam akhirnya aku nggak ngapa-ngapain. Yaa nyiapin "stamina" karena besok mau piknik. Dan sesuai dugaan, hari Minggu itu akhirnya aku bisa bangun pagi tanpa kembali tidur lagi. Ya intinya nggak kayak hari libur.

Aku mutusin ke kamar mandi dan bersiap-siap. Mengenaskan banget karena semua bajuku KOTOR dan lupa ke laundry, akhirnya aku bener-bener nekat pake TANK TOP dan cardigan. Nekat. Tapi nggak apa sih.. Nggak keliatan juga.. Cuma ya agak parahnya pasti ntar panas banget. Apalagi aku pakai celana dan tanktop item. Kalo lepas cardigan kayaknya nggak mungkin banget deh ya..

Oke, aku siap jam 7 kurang dikit karena jam 7 kita disuruh kumpul di rumahnya Findi di Wonodri. Tapiiii... aku sedang males membawa si Poopy. Jadilah aku maksa-maksa Bakuh buat jemput aku. Huwahwhahaha

Bakuh jemput jam 7 lebih sedikit dan setelah banyak sekali SMS yang nyuruh kita cepet-cepet kumpul. Kusempetin dulu beli cemilan di Indomaret Singosari. Sampai di rumahnya Findi ternyata juga ada beberapa temen yang belum dateng. Dan errr... singkat cerita akhirnya rombongan mobilnya Felda yang terdiri dari Felda, Grace, aku, Cicik, dan Nita berangkat duluan karena kita masih punya tugas ngambil makanan yang udah dipesen di Pasar Bulu. Dan hari ini ada Car Free Day. Jadilah kita sempet dibuat pusing sama kemacetan yang parah.

Kami janjian ketemuan di BSB dengan rombongan mobilnya Tyara yang disopiri Wira dan terdiri dari Oki, Tyara, Fitra, Tania, Findi, Okta, dan Ariin. Well, sesungguhnya rombongan mobilnya Felda sama sekali buta jalan menuju Nglimut. Sebenernya ada satu rombongan mobil lagi terdiri dari Audwin, Edwin, Ganuk, dan Ditya atau Ipul. Entah pokoknya mereka. Tapi taunya mereka berangkat duluan dan janjian ketemu di Boja. Sisanya, cowok-cowok milih naik motor.

Jalan santai dan agak sedikit blank soal pertigaan ke Ngaliyan, kami akhirnya sampai di BSB City dan mutusin nunggu di pom bensin. Felda dan Grace ke Alfamart sekalian beli sarapan karena sesungguhnya kami belum sarapan sama sekali. Aku juga gitu. Tapi minum sekotak UltraMilk dan makan beberapa buah roti cukup mengenyangkan.

Nggak lama mobilnya Wira dateng dan kami melanjutkan perjalanan. Melewati BSB, Mijen, Boja, Jatisari, entah melewati mana lagi. Pokoknya jalannya mulai mirip jalan kampung. Sempet salah belok dan muter-muter, kami memasuki wilayah pegunungan yang jalannya lumayan naik turun dan nikung-nikung.

Errr... Herannya di tengah jalan, di sebuah hutan, sepertinya berniat dibangun sebuah hotel bernama "Ceria". Entah tujuannya buat apa bangun hotel di tengah hutan seperti itu.

Kami memasuki kawasan wisata. Sebenernya ada banyak objek wisata di daerah sana. Kampung Jawa Sekatul pun ada di daerah deket-deket sana. Tapi perjalanan berlanjut. Mobil masih terus melaju melewati segerombolan adek-adek berseragam pramuka, sebuah kawasan permainan air yang aku lupa namanya, dan terakhir mobil yang kami tumpangi akhirnya parkir di sebuah kawasan yang seketika ngingetin aku sama Kaliurang. Tapi... eh ini lebih jelek.

Intinya suasana di sana itu bener-bener beda dengan Semarang yang tiap hari kita temui. Di tempat parkir itu akhirnya aku dan teman-teman kembali berjumpa dengan angkot orange yang tadi kita lewatin di jalan. Bener aja. Tujuan mereka sama kayak kita: piknik!

suasana begitu sampai di parkiran

Kami masuk membayar karcis seharga 7500 per orang dan mulai berjalan menurun melewati anak-anak tangga yang lumayan licin. Kanan kiri isinya lembah dan jurang dengan pohon-pohonnya yang masih lebat. Ditambah dengan suasana mendung, udaranya segerrrrr banget!

"Kalo aja SMANSA kayak gini ya.. Itu X-1, itu X-2.." Sekali lagi kalimat Darryl bener-bener random.
"Iya ya.. Nanti kalo telat disuruh naik-turun tangga 5 kali, yo langsing aku!" Oki menimpali.

menikmati bekal di tempat pemberhentian pertama

cowok-cowok IA11 memperhatikan Tukik yang gayanya mirip Ketua Keamanan (?)

Di tempat pemberhentian pertama, kami mulai ngos-ngosan. Bekal yang tadi dibawa segera dimakan. Ada arem-arem, roti pisang cokelat dan soft drink yang dibawa Felda, ada juga karamel yang tadi dibawa Findi. Dan beberapa snack yang kita bawa masing-masing dari rumah. Sesi foto-foto mulai dijalankan. Segala bentuk kamera dikeluarkan. Dan aku yang berencana mendokumentasikan semua ini memilih Androidnya Singkek sebagai kamera. Hahahaha

Lagian dari awal dia suwung banget ngangkat-ngangkat kardus makanan. Biarin daku yang bantuin moto.. Wqwq..

Di tempat itu pada akhirnya The Mentelss berhasil foto bareng. Entah, pokoknya sekarang ada sesuatu yang nggak beres antara anggota The Mentelss dengan The Moeslimah. Pokoknya sekarang si Ariin sama Bakuh mulai deketan. Dan kalo menurut feelingku sebentar lagi mereka jadian #eh
Tapi kalo Bakuh jadian dia masih sering jajain kita gak yaa? Hmm

foto di pinggir jurang dengan pohon-pohon yang waw banget

jalanan menanjak, menurun, curam, tangga licin.. ngingetin di Kaliurang :')

Kami melanjutkan perjalanan. Di sepanjang jalan aku ketemu dengan beragam manusia. Dari mulai anak-anak yang lagi pelantikan makai cocard gitu, trus ada orang pacaran, ada juga anak-anak layangan dengan dandanan yang sok gaul padahal norak abis. Entah, pokoknya di sana orang-orangnya aneh.

Jalanan mulai terjal. Aku juga mulai ngos-ngosan. Perlu bantuan Cicik untuk tetep jalan tanpa kepleset atau kenapa-kenapa. Beberapa kali kami berhenti buat sekedar napas atau ngilangin keringet, tapi karena ada tulisan 60 meter lagi air terjun, kami lanjutin jalan.

Di kanan kiri mulai ada pedagang-pedagang yang rata-rata jualan minuman dan makanan anget. Kami akhirnya sampai di pemandian air panas dan sempet ngeliat sumber air panas di sana. Nggak minat ke sana sih aku. Abisnya airnya butek, trus juga mandinya bareng-bareng berendem. Nggak nyebayangin aja salah satu ada yang kena penyakit kulit. Hiyyy..

Aku lanjutin jalan bareng temen-temen lain. Melewati sungai kecil berbatu, dan akhirnya... What a beautiful waterfall!! Meski nggak terlalu tinggi tapi lumayan cantik. Batu-batu besar masih ada di sana. Dan ternyata ini baru air terjun kedua. Sebenernya di atas masih ada 1 lagi. Tapi kami mutusin stay di situ soalnya denger-denger di atas ada bagian yang longsor dan jalan menuju ke sana lumayan curam.

Anak-anak yang nggak pernah liat air akhirnya melampiaskan semua kesenengannya. Beberapa cowok bahkan telanjang dada dan sengaja "bershower" di bawah air terjun. Aku lagi males basah-basahan, jadi aku mutusin menjaga jarak dengan air yang ternyata dingin banget itu. Sambil masih megang hapenya Singkek aku jadi seksi dokumentasi. Moto temen-temen, moto diri sendiri, dan nggak lupa moto orang yang lagi PACARAN di situ.

Soal orang ini.. hufft banget! Aku nggak abis pikir. Jadi begini suasananya..
Saat itu kami sekitar 28 orang sedang kalap-kalapnya maen air. Ketawa ketiwi ngekek ngekek. Beberapa orang yang berniat ke air terjun itu mendadak mundur karena tempat itu udah ada "penguasanya". Wajarnya sih gitu.. Tapii... eeehhh kok bisa-bisanya ada 2 sejoli yang lagi PACARAN sama sekali nggak keganggu sama suasana kita. Mereka masih asik mojok berdua-duaan, ngasih bunga lah, apalah.. Puncaknya, mereka CIPOKAN coba! Di depan kita semua! Nggak tau malu! Bejat! Rak duwe isin blas!
Heran aku..

Saat temen-temen lain sedang main-main air, mendadak aku inget sesuatu. Perjalanan curam melewati anak-anak tangga, kanan kiri hutan, sungai-sungai berbatu, semuanya mendadak ngingetin aku sama Kaliurang dan sesuatu yang pernah kejadian di sana.
Hmm aku langsung galau. Rasanya dulu nyenengin banget ya Jogja.. Tapi percaya gak sih, sekarang aku ada di Semarang, bareng dengan temen-temenku! Bukan di Jogja! Oke, mungkin aku emang harus ngelupain banyak hal soal Jogja, salah satunya di Kaliurang. Yaa itu sweet moment banget. Persis. Suasana mendung musim hujan, udara yang sama, rintangan yang sama. Pokoknya semua mendadak ngingetin aku sesuatu dan ngebuat aku galau maksimal.

Sekitar jam 12an kami mutusin nyudahin maen air dan balik ke tempat pemandian air panas. Beberapa cowok milih berendem dan sisanya mutusin bersih-bersih dan ganti baju. Aku sempet juga menikmati sepiring Indomie goreng di salah satu warung. Sekali lagi, banyak sekali sekumpulan alay di sana. Entah, pokoknya aku mendadak sadar kalo ini ternyata hari Minggu. Pantes.

Beberapa anak mutusin balik ke parkiran tapi entah kenapa aku bareng beberapa temen cowok dan beberapa cewek mutusin masih di warung. Duduk nggak jelas. Padahal diramalkan sebentar lagi hujan. Pas lagi mutusin jalan dan baru sekitar beberapa puluh meter, gerimis dateng.

Gerimis yang beberapa menit kemudian menjadi ujan deres. Banget!
Kita yang awalnya udah ganti baju dan rapi-rapi kembali basah kuyup, dan bayangin aja seberapa licin jalan yang kita lewatin nantinya. Sempet berteduh di sebuah warung nikmatin segelas susu cokelat dan LAGI LAGI ketemu sama dua sejoli yang cipokan di air terjun tadi aku akhirnya lanjutin jalan karena ujan mulai reda.

Alhamdulillah.. Sampai juga di tempat parkir. Tepat saat kaki mulai gemeteran dan badan udah basah kuyup. Beberapa menit setelah memastikan semuanya beres kami mutusin balik lagi ke Semarang.

Perjalanan kali ini ditutup dengan acara makan bareng di sebuah ruko di komplek Bukit Jatisari. Meski dibagi menjadi 2 kelompok besar, dimana sebagian makan Soto Fatmawati dan sebagian makan di foodcourt, tapi kami masih sempetin ngobrol-ngobrol dan nggak lupa foto-foto. Rombongan tiba di Semarang menjelang pukul 6 dan satu persatu orang mulai bubar setelah sebelumnya ngumpul di rumahnya Findi.

Okta dijemput, beberapa naik mobilnya Felda dan mobilnya Tyara, aku nebeng Bakuh. Agak kurang begitu baik karena begitu sampai di kos ketemu pembantu kos ngeliat aku dianterin pulang Bakuh dalam keadaan basah-basah -__-
Mesti dalam hati dia ngerasani, "Abis ngimcil darimana itu hah?"
Sesuatu deh..
jangan lupa foto eksisnya nampang

*PS: foto air terjun dan suasana di sana menyusul diupload di postingan selanjutnya

29 Oktober 2011

At Fam Fun

Salah satu tanda orang sedang galau maksimal adalah mulai menyanyi menggunakan botol Mizone.. Cukup tau!!

Selamat akhir pekan kawan :)
Apa kabar minggumu hari ini? Menyenangkan? Selamat deh kalo gitu.. Gue juga! (¬_¬")

Mungkin cerita kegalauanku tiap malam minggu bakal SEGERA TAMAT. Bukaaann... Aku tetep belum punya pacar, cuma sekarang aku agak ngerasa kalo temen-temenku lumayan asik. Yaa seenggaknya dengan adanya teman-teman dan usia 16 ini, hari-hari menjadi SINGLE itu bakalan lebih berkesan.

Dari kemarin kayaknya aku nggak lagi mikirin apa-apa. Peristiwa di Sim6 kemarin rupanya menginspirasi kami untuk melanjutkan "maen" di daerah Semarang atas. Entah karena matanya yang begitu jelalatan atau apa, Darryl ngeliat ada PROMO di Family Fun Setiabudi.

Kantong pelajar. Kesenengan model apapun bakalan asik kalo dinikmatin rame-rame. Meski nggak berencana akhirnya Jumat kemarin sepulang sholat Jumat kami mutusin untuk ke Fam Fun. Dikiranya cuma garing berempat. Taunya Sakti ikutan, Singkek ikutan, Cicik, dan Ariin yang "awalnya" sedang bermasalah juga ikutan. Melepas rasa nyesek, sakit ati, pokoknya paling enak emang dinikmatin bareng temen.

Kami akhirnya sampai di sana. Ehm, proses sebelum sampai sana lumayan ruwet karena kami janjian nungguin di depan SMP 27 dan orang yang ditunggu nggak juga dateng. Brengsek. Gini ini kalo janjian sama temem-temenku.

Setelah memastikan semua yang tadi berencana ikut udah sampai kami berangkat ke sana. Tapi entah bego atau apa. Kok bisa-bisa aku nyuruh Cicik bawa makanan. Bwahahaha kami sempet bermasalah di lobby karena urusan makanan itu. Tapi akhirnya petugas yang lumayan ramah itu ngijinin snack kami masuk ke ruang karaoke.

Dan ternyata.... jeng jeng jeng jeng!

RUANGANNYA KECIL BANGET sumpah! T.T
Sedih ngebayangin kita berdelapan desek-desekan. Mana beberapa badannya kayak babon gitu lagi. Well, nggak masalah sih.. Kami akhirnya masuk dan mastiin sound systemnya udah kelar. Dan kalo udah gini tau dong siapa yang paling alay: DARRYL.

Sambil megang microphone dia teriak-teriak, "Sumpah yaa demi apa enakan di Inul Vizta! Mendingan tadi kita di Inul Vizta!!" Dan segala macam teriakan yang pada akhirnya ngebuat kita nyesel karena ternyata ruangan itu pengedap suaranya sangat buruk! -_-

Kami was-was beberapa petugas di luar ngedenger dan langsung badmood sama kedatangan kita. Udah pake seragam sekolah, rombongannya juga rempong banget, behhh!

Karena makai paket promo, kami diwajibkan pesen 2 menu. Dan kami mutusin pesen lemon tea sama cappuccino kepada mas-mas yang bawain menu. Beberapa saat datang petugas ngebawain 2 cangkir minuman tersebut dan kita langsung galau.

"Lhooo kok anget?"
"Oh? Tadi pesennya dingin?"
"Iyaa.." ujar kami pede.
"Ya udah maaf ya Mbak.. Mas.."

Petugas itu keluar lagi, tapi seketika Darryl galau. Entah.. Pokoknya dia ngerasa bersalah. Soalnya tadi dia juga lupa pesen es apa minuman anget. Dia takut didendamin sama petugasnya. Nggak berapa lama mbak-mbak yang tadi dateng lagi bawain 2 gelas langsing pesenan kita. Sambil minta maaf dan kalo aku nggak salah nyimak, petugas tadi NGATAIN BEGO temennya yang salah nyatet menu!
Bwahahahahaha

Kami ngekek nggak karuan. Dan dimulailah acara seneng-seneng kita. Awalnya kita mutusin nyanyi-nyanyi lagu seneng. Anak-anak mulai naik ke sofa dan LONCAT-LONCAT. Sumpah ini serius. Meski suaranya pada nggak banget kita pede aja nyanyi-nyanyi. Cuma Sakti yang sedari tadi diem dan cuma senyum-senyum.

Setiap kali monitor nampilin nilai kita dan paling banter dapet 45-50 si Darryl langsung teriak, "Cukup tau banget lo dendam sama kita!"
Siapa yang disalahin? Mas-mas yang tadi tentu aja..

Setelah nyanyiin lagu ajib-ajib, disko-disko, kami akhirnya nyanyi lagu yang agak melow dan lumayan alay milik Armada. 2 lagu kalo nggak salah, dan kedua-duanya aku nyanyiin sama Bakuh. Ajaibnya nilai kita mesti 98. *plok plok plok ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ

Yah begitulah akhirnya.. Memang kalo sebuah lagu dinyanyiin oleh orang yang chemistrynya kuat mesti bagus. *plaaakkk

Setelah lagu yang galau-galau dimulailah request lagu-lagu perasaan kita. Dan boleh dibilang semua lagu itu adalah CURHATAN KITA! Jadi jangan salahin kalo liriknya jadi berubah-ubah namanya seseorang atau kita ngatain seseorang. Yaa ini memang random.

Hampir 2 jam kita di dalem. Nggak berasa banget. Rasanya masih kurang. Kita mutusin nambah 1 jam lagi. Sekali lagi, itu karena ada promo. Makanya kita seneng. Karaokean berlanjut. Kali ini stamina kita mulai abis dan kegiatan loncat-loncat mulai dihentikan. Kita cuma duduk-duduk aja di sofa. Apalagi snack yang kita bawa dan minuman yang kita pesen tadi udah abis.

Sakti pulang sejam sebelum kita selesai karena dia ada les. Aku nggak tau apa perasaan dia, tapi mestilah twitnya yang mengatakan bahwa LESNYA UDAH SELESAI ngebuat dia nyesek. Sia-sia dia pulang gasik.

Sekitar jam 5 kita selesai. Kita keluar dari ruang karaoke. Ternyata di luar ujan. Ya udah deh kita nunggu. Awalnya sih berniat nunggu sambil makan di WS nggak jauh dari situ. Tapiiii apa gunanya kita punya temen yang rumahnya Ngesrep??!

Yasudah, jadilah setelah hujan agak reda kita ke rumahnya Bakuh MINTA MAKAN. Hwahahaha
Malam-malam menikmati mie ayam jamur bareng temen-temen. Mesti agak galau waktu jawab pertanyaannya Mamanya Bakuh, tapi... hmmm Darryl emang cerdas. Nggak sia-sia dia masuk olim.

"Aduuuh ini belum pada pulang ke rumah yah? Masih pakai seragam sekolah? Dari mana?" Maminya Bakuh bener-bener alus. Aku sempet nggak percaya dia ibu kandung. Pasti Bakuh anak pungut! Tapi Bakuh mirip kakaknya. Yaudah, berarti mereka berdua anak pungut! *mutusi dewe

"Nggg...." Kita serempak galau.
"Ngerjain tugas sambil maen.." jawab Darryl cerdas.
"Iya Tante.. Ngerjain tugas sambil maen!" tandas kita semua. Dan Mamanya Bakuh entah percaya entah enggak, pokoknya setelah itu beliau nggak nanya lagi.

Sekitar pukul 8 malem dan ujan juga udah reda, kami akhirnya mutusin buat pulang. Aku sama Okta yang nginep di tempatu di Pleburan Raya, Darryl ke Kedung Mundu lewat Javamall, dan Ariin ke Sampangan lewat Jatingaleh. Singkek sama Cicik naik Taksi.

Weiss berkesan banget jalan-jalan kita. Malam ini sih harusnya aku udah janjian sama Bakuh, Okta, Darryl dan Tahta buat maen. Tapi mengingat besok kita ada piknik kelas ke Nglimut yaa mendingan nyiapin stamina aja kali ya..

Well, ditunggu aja yaa cerita besok ;)

Atas: Sebenernya salah gak sih kalo yang boncengin malah anak cewek?? -_-
Bawah: Yang sedari tadi selalu pede nyanyi-nyanyi----> Darryl

Tebak inih siapa??? Kakak kelas lhoooo wqwq

The Mentelss and friends :)

26 Oktober 2011

Aku Menjadi Aku

Barusan aku berpikir mendadak, yaa maksudnya mendadak berpikir. Seperti mengingat-ingat. Bertahun lalu ketika melihat Mas We dan sekumpulan teman-temannya yang absurd aku sering bertanya, "Kok bisa ya mereka segitu bahagia?"
Atau nggak, "Asem ik.. Cuma nongkrong di Tugu Jogja dan pinggir jalan aja asik?"
Atau juga, "Jalan sampe jam 12 malem.. Asem ik, nakal banget ya mereka.."

Yaa, kalimat-kalimat kayak gitu SERING BANGET berkecamuk di pikiranku. Sesuatu yang sebenernya menggambarkan sesuatu yang kurang baik. Itu pula yang pada akhirnya membakar emosiku untuk sesegera mungkin ada di Jogja. Mungkin hidup di sana, menghabiskan masa SMA yang katanya adalah masa indah-indahnya bersama temen-temen gaul di sana, dan semuanya.

Tapi itu pupus. Ortu mendadak mengirim aku ke tempat ini, dan jujur aja semua gambaran mengenai "sekolah di luar kota", "anak kos", "kesenengan SMA" semua buyar nggak bersisa. Setahun idupku abis dalam pengekangan tiada tara yang kemudian diam-diam mulai membuatku sakit jiwa. Entah, tapi aku merasa emang udah saatnya sekarang aku bener-bener ngerasain jadi anak 16 tahun.

Aku yang sekarang. Yah, seperti ini. Sulit dijelaskan. Tapi membaca setiap posting dan tweetku rasanya kalian harus udah tau aku seperti apa. Kadang-kadang, ketika ditelpon sama Mami nanyain gimana nilai dan semacamnya aku sering ngerasa bersalah. Gimana yaaa perasaannya ortuku kalo tau kerjaanku di sini cuma tidur, sekolah, dan maen? Gimanaa ya perasaan mereka kalo tau aku di sini banyak maen sama temen-temen? Ya, kadang hal-hal kayak gitu juga mengganggu pikiranku.

Meski nggak sepenuhnya aku rajin seperti temen-temenku yang juga ngekos, tapi percayalah aku punya segudang cita-cita mulia untuk masa depan yang kuharapkan pastinya cerah. Itu semacam penyeimbangan. Sekolah dapet, hidup bahagia juga dapet.

Beberapa temen, khususnya anakkosmahasiswacupu dari Pati selalu bilang aku salah gaul banget karena tercemar lingkungan anak-anak Smansa yang sedemikian rupa. Tapi percayalah.. belakangan ini, aku jadi tau kenapa saat itu aku melihat Mas We begitu bahagia dengan teman-temannya. Kenapa jarak yang begitu jauh antara Jogja dengan Pati dan hanya pulang paling satu semester sekali bisa ngebuat dia bentah. Karena ia mendapatkan keseimbangan.

Sama sepertiku. Dulu aku juga ngerasa idup di sini neraka banget, seminggu sekali pengen pulaaang terus. Karena waktu itu keseimbangan itu belum aku dapetin. Nah sekarang, aku baru inget aku hampir 2 bulan nggak pulang. Dan rencananya aku baru pulang tanggal 15 nanti, menjelang pernikahan Mas We.

Nongkrong sama temen-temen sampe larut malem, mager berjam-jam ngobrolin hal nggak penting, atau bahkan cuma duduk-duduk di jalan sambil ngocol sekarang jadi sesuatu yang nyenengin-- itu pula yang mungkin dulu dirasakan Mas We.

Aku nggak merasa bersalah. Sekali lagi kutegaskan ini hanya sebuah penyeimbang. Kupikir aku sekarang 16, dan sepuluh tahun ke depan aku nggak mungkin bisa 16. Karena masa 16ku cuma sekali, kenapa pula aku melewatkannya dengan sia-sia? Asal nggak melanggar batas, itu normal-normal saja.

Temen gaul, nongkrong, maen. Sekali lagi kusebut mereka itu penyeimbang. Agar suasana di sini nggak ngebosenin, agar sesuatu yang sering disebut masa muda itu terlewati dengan sempurna.

Mungkin sekali lagi aku bisa melihat Mas We sebagai contohnya. Euforia masa mudanya sebentar lagi selesai. Ia mengalami sebuah masa yang disebut dengan dewasa, nggak mungkin lagi dia merasakan seneng-seneng mager atau jalan bareng temen sampe tengah malem. Dan pertanyaan-pertanyaan yang dulu sering kutanyakan, mungkin sekarang mulai membayang pikirannya.

Hidup itu berubah. Selama itu pula banyak hal yang bisa menjadi "warna" yang bisa menjadi cerita hidup kita. Lantas kalo masa muda memang semestinya dilewati sedemikian rupa, haruskah aku melawan arus demi sesuatu yang nanti di masa depan juga bakal aku dapetin? Intinya aku ingin hidupku saat ini, sedemikian ini. Tidak berlebihan, tidak juga kekurangan. Aku menjadi aku, untuk hari ini. Entah itu besok, lusa.. Sepuluh tahun lagi. Aku juga akan menjadi aku, untuk masa itu.

Foto "Kegiatan" di Kelas

Huaaah pulang ke kos sedih banget liat baju kotor numpuk -__-
Ini semua gara-gara Darryl! Tadi sepulang sekolah, setelah foto tim redaksi Majalah Ekspresi tepatnya, aku dibuat galau oleh Darryl yang ngerengek minta ditemenin ikut seminar Suara Remaja. Yaaah gimance yaa? Masalahnya aku lagi nggak minat pelatihan sih, beneran deh..

Karena galau dan tanpa tujuan kami akhirnya mutusin maen ke rumah Bakuh. Nggak lupa ngajak Kakak Sakti, karena sepertinya dia yang tau rumahnya Bakuh. Sampe komplek rumahnya dibuat galau dan muter-muter karena Sakti lupa rumahnya! -__-

Untung akhirnya kita nanya ke satpam rumahnya Pak Lilik dan Ibu Silvana Tana *eh ups* dan ditunjukin jalan yang bener. Sampai sana kita dibuat galau. Entah, pokoknya bingung banget ngapain. Ngarepnya minta makan, tapi menit-menit pertama kita malah dibiarin nggembel di depan pager. Nggak disuruh masuk! Bayangin betapa jahatnya Bakuh sama aku, Okta, Darryl, dan Sakti! Tegaaa!

Beberapa waktu kemudian akhirnya Tante Silvana Tana keluar dan mempersilakan kita masuk. Masih tetep, beliau itu aluusss. Pokoknya beda sama Bakuh. Intinya Bakuh itu anak pungut! #statementnggakmautau

Setelah puas ngegossip dan makan Choki-choki, kami akhirnya makan di Sim6 daerah Ngesrep. Makan dengan menu LOW PRICE kami akhirnya pulang sekitar jam 6. Sambil nunggu ujan juga karena tadi di daerah Tembalang deres banget!

Aku pun akhirnya turun ke bawah. Nganterin Okta ke tempat biasa, berpisah jalan dengan Sakti yang juga pulang ke rumahnya di daerah Genuk. Darryl udah duluan lewat Javamall dan Bakuh mesti udah tidur karena rumahnya di daerah atas -___-

Besok ada ulangan Kimia, tapi aku nggak yakin semua temen-temenku tau. Pasalnya tadi waktu aku bilang ke anak-anak yang jalan sama aku, mereka juga pada ngegalau besok itu serius ulangan kimia atau enggak. Anak rajin, biasa.

By the way, tadi aku di kelas boring banget! Sumpah, kerjaannya gambar-gambar dan foto-foto. Nggak ngebayangin besok jadwalnya juga suram. Jadi mendingan malam ini aku tidur nyiapin mental : ]





25 Oktober 2011

Rasanya Jadi Senior Itu ...

Eaaa mungkin memang hari ini saya sedang galau. Atau mungkin tiap hari galau? Aku nggak tau. Tapi rasanya belakangan ini hal-hal yang sering ngebuat galau adalah karena aku sering banget diSMS sama guru BK di sekolah -___-

Bukan apa-apa. Ini bukan berarti karena aku gak punya pacar, trus suwung, trus SMSannya sama guru BK. Enggak! Ini nggak ada hubungannya. Tapi entah.. Pokoknya belakangan aku sering dijadiin referensi guru BK ketika ingin mengadakan "perubahan" di kelasku. *bener gak sih bahasanya?

Aku sempet bingung. Bukan kenapa-kenapa, masalahnya emang belakangan rasa-rasanya kelasku sedang berada dalam puncak posisi kenakalan. Namanya juga anak SMA. Sedang kelas 2 pula! Wajar lah kalo sedang hobby ngerusuh, atau sedikit nakal, atau... yaa sejenis itu. Tapi entah karena orang-orang di sini sedang tidak pernah mengalami masa muda (?) jadinya beliau nggak ngerti bagaimana "seharusnya" menjadi anak muda. Kami banyak bermasalah, sebuah masalah yang sebenernya tidak terlalu wajib dipermasalahkan.

Belakangan karena sering ke BK dan SMSan sama guru BK #eh aku jadi banyak curhat dan dimintai pendapat mengenai program kelas. Temen-temen sih beberapa ada yang minta usulannya disampaiin lewat aku, tapi percayalah.. Aku pribadi sebagai anak math sebenernya punya banyak sekali usulan, atau mungkin keluhan.

"Bu gimana kalo yang namanya ****ani dikeluarin aja dari olim math? Saya to nggak suka sama dia ik Bu.. Mukane iki lho! Rak enak banget nek diliat selama 2 jam dalam satu minggu. Keluarin aja deh Bu.."

Nah itu salah satu usul yang sampai sekarang belum sempet kuusulin karena aku masih luar biasa bingung itu sebuah "usul" atau enggak. Yaaa pada dasarnya aku memang "agak kurang suka" dengan beberapa adek kelas. Terutama yang kalo ada aku trus ngeliatin dengan muka mengintimidasi. Woooohhh biar apaaaa coba kayak gitu hah? -__-

Aku kadang bingung. Mereka itu lhoo! Terlalu berani! Kewanen kalo aku bilang! Seingetku dulu jaman aku kelas X nggak pernah aku ngeliatin kakak kelas kayak gitu. Atau aku aja yang cupu? Mungkin, tapi... eh ya pokoknya aku pikir temen-temen seangkatanku cukup "ngajeni" kakak kelas. Nggak kayak adek kelas sekarang ini. Keterlaluan.

Kebiasaan-kebiasaan mereka itu kadang enggak banget. Pertamanya ngeliatin aneh gitu, keduanya mereka seneng banget stalking di twitter! Trus ujung-ujungnya update sok nyindir gitu.. Tapi mereka bego apa yaaa? Nyindir tapi orang yang disindir nggak ngefollow dia. Mana bisa tau? Ah nggak mikir.

Itu masalah dengan anak reguler. Kadang-kadang dengan adek olimku yang notabene adalah keluarga sendiri juga kadang aku nggak terlalu suka. Jujur sih.. Salah satunya soal usulan mengenai olim math itu. Yaaa itu dipicu karena ke-tidak-suka-an pada beberapa anak di sana. Mungkin nggak semua, tapi kebanyakan.

Makanya ketika ada usulan untuk keluarga kelas olim ngadain live in bareng aku nggak antusias. Apalagi biayanya sampe 300 ribuan. Behhhh mending dibawa ke Jogjeh aja yaaa.. Bisa buat mengelana di sana.

Bicara soal mengelana, aku jadi inget kejadian absurd tadi sore. Sepulang dari futsal di Kartanegara bareng @ScienceEleven, aku, @naviaoktaa dan @darrylvalerian mutusin jalan ke CL. Seharusnya mengajak Bakuh sebagai anggota The Mentelss tapi malah kelupa.

The Mentelss ~

Niat awal nganterin Darryl beli karet buat BBnya Maminya Darryl. Tapi ujung-ujungnya cuma muter-muter dan mager di KFC. Menikmati seporsi nasi ayam, cappuccino float, kentang goreng, dan spaghetti kami akhirnya pulang dalam keadaan kekenyangan. Dan masih beli Choco Tea di Tong Tji. Nekaatt -__-

Pukul 7 kurang aku baru sampai rumah. Masih inget besok ada PR PKn, aku berniat buka buku.. Tapi.. ah! Buat apa punya temen rajin kalo PR PKn aja masih ngerjain? #sesat
Jadi yaaa jangan salahin kalo akhirnya malam ini aku malah mutusin ngeblog~

24 Oktober 2011

Di Kelas Astronomi

Yaaa pada akhirnya gue masuk lagi ke kelas setelah sebelumnya ngobrol sama Gazal di depan ruang guru. Sedikit ngelupain nyesek akibat ke-sok-tau-bego-an seseorang soal surat, gue pun akhirnya mutusin naik lagi ke IA11. Di sana udah ada adek-adek olim astro dan Pak Wiji sebagai dosen pembimbing. Dan... yaa percaya gak sih gue akhirnya mutusin bener-bener duduk di sana. Nggak ngapa-ngapain, suwung, tanpa temen.

Nggak tau sampai berapa jam intinya gue emang bener-bener ngerasa bego ada di sana. Gue mulai dengerin orang-orang ngomong apebilium, bayang grafitasi, dll.

Yayaya.. ini memang random. Tapi percayalah, gue bener-bener ngerasa kalo astro adalah sesuatu yang bener-bener absurd. Masa mereka mutusin buat ngitung ketinggian bintang, suhu permukaan mars, massa venus... bahh! Penting ya? Buat apa coba? Gue rasa kalo mau masuk universitas gak bakalan deh ditanyain gitu.. Apalagi wawancara kerja? NGGAK AKAN ! #sesat

Ini yang buat gue bener-bener bingung kenapa adek kelas gue yang pindah dari olim mat ke astro. Bener-bener bego. Atau mungkin sedikit bego. Yaa masalahnya olim mat pun nggak kalah useless dibandingin astro. Pasalnya juga gue rasa nggak bakalan kita disuruh ngitung nilai X dari persamaan bertingkat kalo mau wawancara kerja. Nggak mungkin. Ikut olim mat selama ini kadang juga ngebuat gue ngerasa bego. Ya, intinya olim itu useless. Jadi nggak usah ikut olim. #sesat

Pada akhirnya di kelas astro gue bener-bener ngerasa super duper bego. Gue mutusin nyari kesibukan, kulihat ada buku nganggur di bawah meja. Kuminta tolong pada adek kelas buat ngambilin, kubaca. Dan itu sukses ngebuat gue ngekek-ngekek sendiri saking ngehnya.

Mungkin itu tulisan salah satu temenku. Sebuah percakapan. Entah mereka udah kenal chatting atau belum, intinya saat itu mereka mutusin untuk menulisnya di selembar kertas. Begini isi percakapannya:

Kan gini.. aku itu udah lamaaaaaaa banget nggak kumpul ************* (sensor). Nah, hari ini ada rapat. Tapiiii Indra nggak bisa ikut soalnya ada matrikulasi. Naah, kalo aku kumpul sendiri GARING, nggak ada temen. Kalo nggak ikut? Nah itu.. Menurutmu piye?? Tapiiiiii aku itu jadi ************ acara.

Emang rapatnya ngomongin apa? Lah depanmu itu ndak ikut?

IKUT TIDAK *gue juga nggak tau maksudnya ini apa*
Naah tapi masalahe yang nggak pernah ikut kumpul itu cuma aku sama Indra. Kalo ada Indra kan kalo ditanya apa-apa ada yang nemenin bingung. Mau layat kucingnya Bakuh.

Aku nggak punya kucing.

Kamu siapa? *hah ini maksudnya apaaa?*
Aku pulang soalnya mau pup. Soalnya aku nggak bisa pup di sini.

Tiba-tiba ada orang ketiga ikutan.

Kamu harus berangkat, biar kita nggak dikira meninggalkan tugas, soalnya kita dapat tugas #ceritaneakumakakekamu

Wes neng ujung yooo... Halah mboh ah aku mules.

Masukin!! Tahan dikit!
Pup aja di WC cowok ditemenin Bakuh!

Jadi ikut nggak nih??

Enggak.

Alasannya?

Mules.

Sip.

Makasih :* ({})

Awalnya tulisan itu memang biasa aja. Tapi setelah kuamat-amati, memang ada beberapa bagiannya yang dicoret-coret, hasilnya jadi seperti ini:

Masukin!! Apaa?? Tahan dikit!
di WC cowok sama Bakuh! Hayooo

Jadi nggak nih??

Enggak.
naskah asli

Yaaa, ini memang random. Dan hanya orang-orang dengan kemampuan khusus yang mampu menebak maksudnya. Kubuka lagi lembar-lembar buku itu. Dan gue nemuin sebuah puisi berjudul Singkek.

Putih bersih, sulit melihat dunia..
Bagai malaikat tertutup awan
Awan hitam penuh keangkuhan dendam dan keserakahan
yang menyelimuti neraka hati manusia.

Bisa ditebak dongg kalo udah urusan hati surga dan neraka pasti yang nulis anak rohis. Udah nggak usah ditanyain lagi. Tertera jelas tulisan nama-nama mereka.

Kubuka buku itu lagi, gue nemuin 1 puisi. Kali ini berjudul Bebek.

Kau begitu putih
Bersinar bagai bintang
Kau sangat mempesona

Entah. Tentu kalian sependapat denganku mengenai kedua puisi itu. Emmm maksudnya bukan gimana-gimana, segalau-galaunya gue, gue tu kayaknya nggak pernah nulis kayak gitu deh -__-

Kubuka-buka lagi, akhirnya gue nemuin sebuah tulisan tentang hidup.
Hidup --> sekolah --> kerja --> nikah --> sukses+bahagia --> MATI.
Ah, ujung-ujungnya juga mati. Beberapa menit gue sempet galau. Iya juga sih ya.. Kalo dalam idup yang pernah ngalamin banyak hal ini ternyata berujung pada kematian, kenapa jarang sekali gue mikir gimana ntar kalo gue mati yaa? Ah, mendadak gue jadi galau. Bener.

Di lembar-lembar setelahnya gue banyak nemuin tulisan aneh. Dari mulai "betapa bahagianya" menjadi anak olim TIK sampai gambar-gambar mengenai masa depan. Nggak lama setelah gue ngekek-ngekek, pembinaan selesai. Anak olim astro bubar, dan gue ikutan pulang.

cerbol semuanya!

Tadi sebenarnya gue ada di kelas itu karena nungguin Cicik yang mau ngerjain tugas di kosku. Hmm yaa tapi setelah kupikir-pikir, nggak salah juga sih gue ikutan. Coba kalo enggak, mana bisa gue nemu buku menginspirasi seperti yang barusan kubaca. Tiba-tiba gue ngerasa beruntung banget.
:')
#efeksinetron #alay

23 Oktober 2011

Masa Lalu untuk Hari Ini

Yaaa akhirnya memang hari mingguku berlalu tanpa perasaan sama sekali. Tiba-tiba aja udah besok senin dan aku capek.

Agak nyambung dari postingan Sakti di blognya (htpp://saktimcqueen.blogspot.com) kali ini aku lebih berniat meneruskan cerita kemarin. Yaa, aku abis nerima rapor. Dan sebagai "tanda syukur" aku sama Sakti, Okta, Darryl, Andre dan Tukik mutusin untuk ke Steakoe, lagi. Karena masih ada promo.

Semuanya mirip sama yang diceritain Sakti, hanya aja aku pengen negasin satu hal: TUKIK BUKAN ORANG BALI !
Mungkin emang bener namanya I Bagas dan seterusnya, tapi ini berbeda jenis dengan I Wayan atau I Ketut Lier. I adalah inisial untuk Imanuel. Dan aku bener-bener nggak abis pikir, ide siapa yang ngusulin kayak gini. Ah whattever~

Selesai dari Steakoe aku dapat SMS dari adek kelasku SMP untuk segera nyusul mereka ke Jl. TLJ nomer 2 guna menemui mereka yang saat itu dan besok mau lomba. Well, jadilah aku ngajak Okta ke sana sebentar sebelum akhirnya nganterin Okta ke tempat biasa. Nyeseknya, beberapa menit kemudian aku tau dari Twitter ternyata bapaknya Okta jemput di SMANSA !

Oke.. Pulang dari nganterin Okta aku pulang ke kos dan balik lagi ke rumah saudaranya Bu Pur itu. Yaa sebenernya tujuanku satu-satunya ke tempat itu adalah untuk ketemu Bu Pur! Nggak lebih. Pokoknya aku mau cerita banyak.

Nggak nyangka, ternyata di sana aku ketemu adek-adek kelas nggateli yang beberapa menit kemudian mulai tersesat karena ajaranku! Hahahahaha

Sabtu malam aku nginep di sana, dan kita (aku sama adek-adek) sukses ngobrol sampe jam 12 malem. Agak kasian juga sama anak Fisika yang tanding besok. Kami pun akhirnya mutusin tidur. Paginya seperti biasa aku pulang dulu ke kos, mandi, bersih-bersih, sebelum akhirnya balik lagi ke rumah itu. Jatahnya hari ini aku menjadi guide buat 3 adek kelasku yang hari ini absen lomba. Jadwalnya mereka tanding kemarin, dan belum menang.

Pertamanya kuajak ke CFD di Pahlawan sembari menikmati bubur ayam, setelah itu beli kripik Bukan Si Emak level 10 di Mugas, dan menikmatinya rame-rame di kamar yang ber-AC. Errrr pewe banget~

Sekitar jam 12an aku dapat sms dari Bu Pur, kalo 2 adek kelasku lolos grandfinal dan aku sama 3 adek yang sedang bersamaku mutusin ke Unnes naik taksi. Yeaaa tetep gue sebagai bos! Ehm!

Sepanjang perjalanan kami mutusin banyak diem, aku mutusin ngetwit. Intinya semua berlalu baik-baik aja sampai kemudian aku menyadari sopir taksinya nggak tau FMIPA Unnes ada di mana. Anjirrrr..!!

Untungnya dengan bekal aku pernah beberapa minggu bolak-balik Unnes-Smansa aku bisa nunjukin jalan yang bener. Kita sampai di gedung D3 dengan baik. Sesampainya di sana, setelah menikmati sepiring siomay khas Unnes, mendadak udah pengumuman aja. Nyeseknya, 2 adek kelas yang lolos ke grandfinal itu nggak dapet juara. Ya udahlah, tapi mending. Daripada enggak gitu..

Aku sempet ngetwit beberapa kali soal adek kelas yang lolos olim Fisika dan langsung diretweet dengan pertanyaan kaget temen-temen, kujelasin aja, nggak mungkin yang lolos final itu adek kelas olim smansa. Ini yang lolos adek kelas olim spensa. Dan mereka memaklumi.

Pulangnya setelah bersih-bersih dan sekalian pulang, rombongan mampir dulu ke CL beli kado untuk temennya salah satu adek kelasku. Ya sudah, aku mutusin naik Poopy biar nanti bisa langsung pulang ke kos. Tapi entah ada kebegoan apa, di parkiran yang sangat penuh di malam senin seperti ini, ada pengendara-bego-naik-motor yang nyerempet tumit kaki kiriku dan sukses ngebuat aku pincang selama jalan di CL. Fakyuuuudehh! t(-,-t)

Oke, setelah itu kita pulang. Mereka pulang ke Pati, aku pulang ke kos, sebelumnya aku nyempetin beli kue bandung di deket Pleburan dan langsung kapok saking lamanya.

Nggak berarti apa-apa, intinya hari ini aku ngerasa seneng aja ternyata keberadaanku di sini nggak sia-sia :)
Dan menjadi bagian dari Spensa itu adalah suatu hal yang sangat membanggakan!

21 Oktober 2011

Catatan Ke-202

Kutulis surat ini

kala hujan gerimis

bagai bunyi tambur mainan

anak-anak peri dunia yang gaib.

Dan angin mendesah

mengeluh dan mendesah.

Wahai, sayangku

Aku cinta kepadamu!


Mungkin malam ini ingin kubilang sebenarnya aku mencintaimu. Saat hujan rintik-rintik turun mengalir pias, dan angin musim peralihan meniup senyap sunyi jejak-jejak kaki yang lalu-lalang kemudian hilang. Debu-debu pun raib. Aroma tanah basah ditingkahi pepohonan lapuk menyapa lembut cuping hidung. Rasanya.. malam ini semua berbeda.


Mungkin malam ini ingin kubilang sebenarnya sejak lama aku memperhatikanku. Saat rona merah dan senyum malu-malumu mewarnai senja yang murung di tengah udara yang memanas. Kau.. seperti Jogja yang menyimpan elegi ketika diam-diam ada mimpiku di sana. Seperti hangat aroma kopi yang kuhirup di angkringan sembari menikmati senja bertemankan angin di ladang. Dan padi yang menguning membentuk ombak. Rasanya.. malam ini semua berbeda.


Selusin malaikat

telah turun

di kala hujan gerimis.

Di muka kaca jendela

mereka berkaca dan mencuci rambutnya

Untuk ke pesta.


Mungkin malam ini ingin kukatakan semuanya. Tentang kenistaan dan perasaan bodoh ketika diam-diam kuamati langkahmu di tengah lautan manusia yang tengah membuncah. Ketika langkah-langkah kakimu begitu ringan membelah panas. Ketika seraut wajah dan senyummu menjadi dingin yang memecah gerah. Aku.. aku tentu saja ada di sana.


Menikmati setiap langkah yang kau buat. Menikmati detik-detik seiring berakhirnya lautan manusia dan seketika menyadari bahwa kau tidak ada. Dan ekor mataku mengikuti sampai punggungmu hilang ditelan jarak. Aku bodoh ya?


Lalu tumpahlah gerimis.

Angin dan cinta

mendesah dalam gerimis.

Semangat cintaku yang kuat

bagai seribu tangan gaib

menyebarkan seribu jaring

menyergap hatimu

yang selalu tersenyum padaku.

Masa Depan IA 11

Membicarakan masa depan, kadang jadi hal yang sangat ribet. Terutama kalo yang ngomongin adalah sekelompok anak-anak SMA yang rata-rata berusia 16 tahun, dan di kelasku.
Entah karena tekanan emosi apa, tiba-tiba tadi anak-anak di kelas pada ngomongin kira-kira dapetin apa kita di kelas ini.

Yaaa seperti yang semua ketahui, katanya sih.. anak-anak di sini pilihan. Semuanya berbakat. Tapi setelah berkali-kali kami gugur dalam medan yang tak seberapa, sepertinya beberapa orang mulai salah memandang kami. Yaa, mungkin kami memang berbakat. Tapi dalam hal lain.

Belakangan musik menjadi sesuatu yang booming di kelas. Satu persatu anak yang katakanlah bisa musik, juga mulai keliatan. Seperti misalnya tadi pagi. Ternyata Tukik yang seperti itu jago main gitar. Seenggaknya tanpa ngeliat ke arah senar gitar, dia udah hafal posisi jari untuk masing-masing kunci. Keren sih..

Kelas pun mendadak punya alat musik sebagai investasi. Dari mulai gitar hasil sumbangan Evans yang sering dimainin di kelas, sampai ketipung kulit, dan ketipung paralon yang katanya dibeli khusus dari pengamen di jalan. Dengan beberapa alat itu, suasana suwung nan suntuk di kelas pun berhasil diredam. Meski berkali-kali tetangga sebelah diributin, tapi percayalah.. mereka seperti itu karena "iri" kelasnya nggak seasik kita.

Tau sendiri sih.. Untuk hal-hal seperti itu biasanya cowok berperan banyak, nah sayangnya, 2 kelas di sebelah sangat minim untuk hal seperti cowok. Apalagi yang angkatan di bawahku, cowoknya cuma 4 biji sekelas! Itu kontras banget sama suasana IA11.

Entah karena melihat peluang "kepandaian" kami atau apa, mendadak tadi pagi obrolan kami berlanjut ke sebuah rencana, gimana kalo kelas kita punya investasi alat musik yang lengkap? Kita udah punya gitar, ketipung, tambahin aja sekalian, drum, kentrung, organ, dan semuanya. Trus kelasnya yang luas itu dikasih peredam biar nggak ngeganggu kelas lain.

"Ho oh! Keren banget itu idenya. Ntar kalo gurunya masuk ditanyain 'udah booking tempat belum?'.. Seru noh ya!" ujar seseorang disusul tawa kita semua.

Pikiranku pun mendadak menyetujui niat baik ini.

Sekarang gini. Aku melihat peluang "membuat kelas musik" itu adalah sesuatu yang sangat amazing. Teman-temanku lebih suka belajar gitar daripada belajar rumus. Aku sendiri, lebih seneng dengerin temen-temenku main musik, ketimbang dengerin orang nerangin di depan kelas. Kelas kita luas, sekitar 7 x 8 meter persegi dengan tinggi kurang lebih 7 meter. Ada 2 AC yang meski busuk tetep lumayan, kelaspun rasanya sangat kondusif.

Aku pernah bilang sebelumnya. Bakat memang penting, tapi minat memegang 75% kendali. Nah, sekarang kalo 75% dari kita ternyata lebih ke arah bermain musik, apa ide membuat "kelas musik" ini nggak bener-bener amazing? Untung-untung malah kalo anak-anak eksis di kelas mau promosi, "kelas musik IA11" bakalan laku disewa orang. Sambil menyelam minum air. Belajar jadi, seneng-seneng jadi, duit pun ngalir. Nggak rugi 350ribu sebulan kalo suasananya seperti itu. Yaaa anggap aja program ini ngedukung prokernya Mas OSIS yang katanya mau buat School Business Community di Smansa.

Kupikir, seenggaknya proyek ini lebih nyenengin ketimbang proyek membuat kelas-kelas baru yang belum jelas prospeknya. Ya kan?
Investasi pertama: sebuah gitar (picture by Google)

Investasi kedua: sebuah ketipung (picture by Google)

Desain ruangan cukup keren kan? (picture by Google)

20 Oktober 2011

Di Satu Titik

“Aku masih merasakannya.. Getaran cinta itu.. seperti kiloan heroin yang memabukkan, menjadi candu dalam kehidupanku sejak aku mengenalmu..” ujarmu lagi. Lagi dan berulang kali. Entah sudah kali keberapa semenjak aku menginjakkan kaki di tempat ini. Sosokmu menjadi sesuatu yang tidak biasa di kehidupanku. Membelokkan garis lurus, menegakkan kurva tinggi-tinggi. Entah apa yang ada di pikiranmu aku tidak pernah tahu, tapi satu hal yang akan selalu kuingat, bahwa engkau dan penghambaanmu terhadap Tuhan yang kau percayai tidak pernah akan berubah mesti diskusi-diskusi kita sering terpaku pada satu hal. Apakah kemudian Tuhan itu begitu banyak sampai-sampai kau dan aku benar-benar terpisah di titik ini.

Namamu Andre, Ignatius Andreas Aditama. Sosok berkharisma yang sejak awal kedatanganmu di muka bumi ini dilahirkan dari sebuah keluarga Katolik yang taat. Aku tidak akan menyalahkan siapapun, juga mereka dan kita yang benar-benar berbeda. Tapi persepsimu soal agama, seketika membuatku diam.

“Agama itu seperti istri tetangga. Tidak peduli istri siapa yang lebih cantik, atau kenapa istri tetangga sebelah selalu pulang malam. Yang terpenting istri kita, yang biar bagaimanapun juga telah kita pilih dan kita yakini kebenarannya. Tidak ada yang salah. Lagipula, semua agama mengajarkan kebaikan bukan?”

Aku diam. Angin laut Pantai Samas meniup ujung pasminaku yang berwarna biru muda. Yah, aku seorang Muslimah. Dan titik ini yang membuat kita benar-benar berbeda. Bahkan saat diam-diam aku mengakui perasaan hatiku bahwa aku… sangat mencintaimu.

***

Hari ini aku kembali terpaku ketika debur ombak Pantai Samas menerjang batu-batu karang di sepanjang pantai. Jogja yang indah. Seperti kisah pertemuan kita yang benar-benar tidak kusangka. Kau adalah dosen pembimbingku menuju strata satu sarjana kedokteran, dan aku? Jelas aku mahasiswamu, yang berselisih umur hanya 5 tahun denganmu. Sesuatu yang benar-benar istimewa. Kau menjadi sesuatu yang lain di mataku, tentang kalimat-kalimatmu yang tidak pernah kosong, tentang pandangan-pandanganmu yang tidak pernah salah, dan tentang keyakinanmu terhadap apa yang telah diajarkan kedua orangtuamu.

“Kamu percaya Tuhan itu satu, aku pun begitu.. Lantas kenapa kita berpikir Tuhan kita berbeda? Bukannya hanya ada satu Tuhan di dunia ini?”

“Tidak segampang itu menganalogikan sebuah persepsi, Andre..”

“Aku sangat mencintai ayah dan ibu.. Aku ke sini, hidup jauh dari mereka, menjadi dosen di usia yang sangat muda, semua keinginan mereka. Tidak ada yang salah dari mereka, sebabnya itu aku tidak pernah ingin menyakiti mereka.. Apapun yang mereka titahkan, jika saja aku masih bisa melakukannya, semua kulakukan. Dan itu pula kan yang diajarkan dalam agamamu?” kau bertanya.

“Iya..” ujarku sambil tersenyum.

“Kasih dan kebaikan, ia seharusnya bukan menjadi sesuatu yang benar-benar memisahkan manusia di dunia ini. Islam mengajarkan cinta lewat ayat-ayat kitab suci yang diwahyukan kepada Nabimu, begitu pula Maria yang mengajariku agama kasih.. Perintah untuk tidak saling menyakiti dan senantiasa berbagi kasih, karena Tuhan telah mengorbankan semua, juga untuk manusia. Demi cinta kasihnya kepada umat-Nya yang banyak dosa ini..” ujarmu. Aku terpaku. Tidak bisa berkata apa-apa lagi seandainya malam ini kau memintaku menjawab. Beberapa tahun lalu, ketika pertama kali aku mengenalmu. Perasaanku seperti ini.

Yah, perasaanku tidak berubah. Aku masih sama. Mengingat ajaran Islam yang sejak kecil ditanamkan dalam kalbuku, mengingat ayat-ayat-Nya yang masih setia kubaca di sela-sela kesibukanku menjadi dokter. Aku masih mengenalmu, juga masih menganggap kau orang hebat dalam hidupku, dosen pembimbingku. Usiaku sekarang 24 tahun dan Abi berkali-kali menanyakan kapan aku akan menikah. Beliau sudah bingung menolak lamaran yang berkali-kali datang ke rumah kami di Pondok Pesantren Al-Arqam di daerah Garut. Haruskah aku menceritakan tentangmu kepada beliau? Haruskah aku bilang bahwa malam ini…. kau melamarku?

***

Garut yang sejuk. Ia tidak berubah sejak 24 tahun lalu aku dilahirkan di tempat ini. Dibesarkan dalam keluarga Kiai yang disegani di pondok. Aku masih jelas mengingat bagaimana beberapa tahun lalu aku bersusah payah meyakinkan Abi bahwa Jogja sama sekali bukan tempat yang mengerikan. Berkali-kali kujelaskan bahwa niatku ke sana hanya satu, menyelesaikan gelar dokterku di salah satu fakultas kedokteran terkemuka di Indonesia. Sebuah kebanggaan. Aku kembali pulang hari ini, tidak dengan tangan kosong. Aku membuktikan kepada mereka semua aku bisa menjadi sesuatu yang benar-benar dibanggakan. Meski aku memilih jalan lain, tidak seperti Mas Ahyar yang kuliah di fakultas Islam seperti yang dibanggakan Abi. Aku bisa menjadi hebat, dengan caraku sendiri.

Garut masih sama sejuknya saat pertama kali aku meninggalkan kampung halamanku. Namun suasana hatiku luar biasa bergemuruh. Ruangan berukuran 3 x 4 meter persegi itu seakan penuh sesak dengan ribuan manusia yang ramai-ramai menghakimiku.

“Perempuan macam apa kamu ini? Kau tahu kitab-kitab Allah, kau tahu ajaran Nabimu! Mencintai lelaki yang bukan Muslim? Kamu ini Muslimah apa bukan?!” suara Abi terdengar bergemuruh. Aku diam, menunduk. Hanya Umi yang sedari tadi masih sabar menenangkanku, mengusap lembut kepalaku. Perempuan Jawa setengah umur ini sesekali beristighfar.

“Saya hanya menceritakan bahwa dia melamar saya, Abi.. Jika Abi tidak menerima itu bukan masalah, tapi ia orang baik. Dia tidak berzina, tidak menyentuh alkohol, bahkan selama ini dia menjaga jarak dengan perempuan, Abi.. Dia.. tidak seburuk yang Abi bayangkan. Tidak semua orang non-Muslim buruk, Abi..” Aku masih nekad berargumen. Umi menggenggap erat tanganku, mengisyaratkan aku untuk diam.

“Sekarang kamu berani membantah Abi! Ini yang kamu dapatkan setelah kamu menjadi dokter, hidup di kota besar, bergaul dengan teman-teman yang tidak jelas asalnya!?” suara Abi makin meninggi.

“Sudah sudah! Zahra ayo masuk, Nduk..” ujar Umi kemudian menarikku ke dalam kamar. Setelah itu aku hanya mampu menangis. Aku bahkan tidak memberitahumu bahwa kali ini kau memang tidak punya harapan lagi untuk bersamaku, bukan hanya kau, akupun juga.

Hari berikutnya pesan-pesanmu sudah kuanggap sesuatu yang biasa. Telponmu tidak pernah kuangkat dan aku benar-benar tidak pernah kembali ke Jogja. Pantai Samas dan sore itu menjadi kenangan terakhir kita. Benar-benar tidak ada yang tersisa.

***

Desember menyisakan titik-titik air setelah seharian hujan turun ditimpakan dari langit. Hari yang suram, mendung menyelimuti langit seakan turut berduka-cita hari ini kami semua kehilangan sosok berkharisma seperti Ignatius Andreas Aditama. Aku menghela napas lagi.

Seorang perempan setengah umur memakai kacamata hitam menangis sendu sembari menabur bunga di atas pusara. Lantunan lagu-lagu Rohani duka cita sesekali terucap lirih. Detak jantungku masih berdegup kencang. Bayang-bayang kematianmu yang begitu tragis terbayang di pelupuk mata. Aku masih di tempat itu, mengumpulkan puing-puing kenangan yang berserakan diterpa hujan dan angin lebat di salah satu pemakaman Katolik di Salatiga, kota kelahiranmu.

Kamu masih menjadi kenangan tersendiri bagiku. Masih jelas terekam di ingatanku malam itu kau mengirimiku sebuah pesan lewat e-mail. Panjang lebar kau tulis tentang kenapa tiba-tiba aku menghilang semenjak kepulanganku ke Garut. Ya, aku memang tidak pernah memberitahumu, bahwa Zahra sekarang sudah menjadi milik orang. Bukan hanya menyakitimu, aku pun sakit. Sakit sekali. Sebab rasaku terhadap lelaki yang kuakui sebagai suamiku itu benar-benar biasa.

Kaubilang kau akan ke London melanjutkan kuliahmu ke jenjang S3, kau meminta ijin dan doaku. Tapi tak lama berselang kudengar pesawat yang kautumpangi mengalami kecelakaan. Kau meninggal. Meninggalkan aku, kedua orang tuamu yang sangat kau cintai, dan kebaikan-kebaikan yang telah kau buat di dunia ini.

Kulihat jasadmu tersenyum. Mungkin kau bahagia, karena akhirnya semua pertanyaanmu tentang kenapa kita selalu menganggap Tuhan kita berbeda akhirnya terjawab. Kau ke alam sana, bertemu Tuhanmu. Mungkin kau akan menanyakan hal yang sama, bukankah dulu kau pernah bilang begitu?

Diam-diam, kutulis surat untukmu. Mungkin kita akan bersama, nanti suatu saat nanti. Saat satu titik sudah mempertemukan kita, saat perbedaan yang kita alami selama ini terhapuskan. Entah oleh siapa. Kukirim surat itu bersama hujan dan angin yang semakin deras di penghujung tahun ini. Kubilang bahwa aku masih sangat mencintaimu.

***

19 Oktober 2011

The Rain

Tapi percayalah kadang-kadang cinta itu sesat. Hari ini aku mengalaminya. Entah.. Tapi..
Serangkaian kalimat galau barusan mewarnai buku bergambar abstrak. Seperti siluet-siluet manusia, tapi hanya separuh badan. Bukan wajah atau bagian atas, melainkan kaki. Tidak ada apa-apa. Pun ketika rintik hujan mulai turun rintik-rintik semenjak siang menggulung Kota Semarang yang senantiasa panas.

Semarang oh Semarang.. Kapan ya bisa begini terus?
Laju si Poopy begitu antusias membelah jalanan utama kawasan Majapahit. Semenjak di perempatan dekat Makro berpasang-pasang mata polisi melihat garang. Eleuh! Santai to Pak.. Iyasih saya lagi nggak bawa apa-apa.. Dompet tak ada, uang tak ada, SIM, STNK, semua tak ada.. Ketinggalan di tas di mobil teman. Tapi kalo misal ditangkap ya silakan saja Anda menunggu untuk kemudian dipermalukan setelah satu persatu bukti bahwa saya adalah pengendara aman itu ditunjukkan di depan mata.

Jalanan semakin basah menuju Mugasari. Pahlawan yang ramai di hari Rabu, dan sekali lagi bapak-bapak berompi hijau gonjreng. Alah, entah.. Pokoknya segala sesuatu tentang polisi dan sebagainya aku memang terlalu sensitif.

Langit semakin petang ketika satu persatu elegi tertulis indah sore ini. Ketika langit yang mulai jingga diselimuti kabut tebal, juga hujan dan angin kencang yang tiba-tiba saja datang seperti efek telenovela yang biasa muncul di layar kaca.

Dan siluet wajah dari seseorang di koridor..
Alaaah! Kok nunduk-nunduk gitu sih?? Nggak capek jadi babu hah?

Eh maaf..
Mungkin memang seperti itu pilihanmu. Lantas kenapa aku nggak berpikir, jika aku seperti ini dan kau seperti itu.. kenapa harus ada sesuatu yang sama?
Bukankah kita sama sekali beda ya?

Kulihat lagi sekilas potret garis senyum dan seraut wajah tanpa dosa yang nggak pernah berubah sejak pertama melihatmu. Eh, atau mungkin berubah sekali? Kau dulu tak ubahnya bayi sehat yang selalu lucu jadi mainan kakak-kakakmu. Hahahaha
Maaf, sampai sekarang kalo ingat aku jadi sering tertawa sendiri..

Kau tahu, sebentar lagi mahakarya akan terlahir dari jemariku. Entah itu untuk apa, atau dari siapa, yang jelas.. hujan dan cerita-cerita manis seputar pohon empat musim dan raut garis senyummu masih akan selalu jadi memoar tersendiri di kehidupanku.

Entah kapan, sampai kapanpun.
Sore itu Semarang yang benar-benar gelap ditutup oleh serangkaian tawa dari teman-temanku. Pikiranku melayang.. Jauh, tak seberapa jarak dari tempatku saat itu..
Tiba-tiba aku teringat hujan~

Mager di Steakoe

Yeaa sebelum akhirnya aku bener-bener cerita, mungkin posting kali ini akan diawali dengan sesuatu yang sering dinamakan penggalauan. Entah, pokoknya aku lagi pengen ngegalau.

Hari ini ada sesuatu yang bener-bener ngebuat sedih juga seneng. Sedihnya, mungkin ada beberapa fakta pahit yang bener-bener ngebuat galau. Ah, pokoknya ada lah! Nggak mungkin kuceritain di sini. Senengnya, karena hari ini emang bener-bener ada sesuatu yang nyenengin.

Bahasanya random? Maaf.

Hari ini ada pertandingan futsal antara IA11 melawan IA1. Dan seperti dugaan sebelumnya, kita kalah. 3-7 atau berapa gitu. Intinya kita kalah. Meski sebelumnya anak-anak di kelasku luar biasa rame dateng ke Radja Futsal Majapahit khusus untuk ngasih semangat biar ada teriakan ceweknya, sampai kubela-belain ujan-ujanan bawa motor, intinya kita kalah.

Well, setelah itu aku, Andre, Tania, Evans, dan Darryl berencana ke Steakoe untuk ngerjain tugas. Lumayan. Masih ada promo beli 2 bayar 1, trus ada wifi area. Tempatpun pewe. Maka nggak salah kalo kemudian beramai-ramai anak ikutan. Ada Tukik, Bakuh, Okta, dan Tahta. Mereka juga punya niat yang sama: ngerjain tugas. Tapi pertamanya diawali dengan sesi makan-makan.

9 anak ngumpul jadi satu pesen beraneka makanan. Semuanya mesen paket kecuali Dipta. Intinya kita di situ bener-bener ngerasain makan. Aku pesen nasi goreng koe khas Steakoe barengan sama Darryl, Okta dan Bakuh. Buset itu penyajiannya niat banget. Jadi kalo biasanya nasgor cuma dihias timun di pinggir sebiji atau dua biji, ini si timun diiris tipis-tipis di sekeliling piringnya!

Aku kenyang banget meski bener-bener nyadar di situ aku cuma keluar duit 5ribu rupiah! Nggak puas cuma dengan 1 porsi makanan, temen-temen mutusin nyobain menu lain. Tentu aja masih dalam paket karena saat itu baru setengah 6 sore, sedangkan paketnya ditutup jam 6 sore.

Puas makan, kami mulai buka laptop. Darryl nyelesaiin proposalnya, dan kelompokku yang terdiri dari Evans, Tania, dan Andre mutusin nyelesaiin powerpoint Kimia. Nggak tau seberapa lama kita mager di situ, intinya beberapa waktu kemudian Felda dan Iqbal datang. Juga dengan niat sama: ngerjain tugas.

Aku udah liat muka pegawai-pegawainya yang luar biasa bosen ngeliat muka kita mager di situ. Mana rame banget lagi 11 orang. Ketawa-ketiwi, ngekek, ngobrol ngalor ngidul. Berasa itu resto punyanya kita.

Puas nongkrong di sana kami mulai bubar. Beberapa anak ke rental mau ngeprint, aku nganterin Okta ke tempat biasa dan akhirnya balik ke kos.

Yaaa kalo diinget-inget, rasanya hari ini nyenengin. Sedih yang awal-awal berasa ilang kalo udah inget yang ginian.. Lagian, bukannya emang sebagai anak 16 tahun kita wajib seneng-seneng ya?

18 Oktober 2011

Galau Maksimal

Belakangan ini aku sering galau. Ya, sebenernya bukan cuma belakangan ini, tiap hari aku galau, tapi mungkin belakangan ini yang paling banter. Intinya suatu hari aku sering mikir kalo mungkin ada sesuatu yang benar-benar salah di idupku yang bahkan baru 16 tahun ini. Lebih lah, sedikit..

Suatu hari, kadang sebuah pikiran buruk muncul tiba-tiba di kepalaku. Ada sesuatu yang salah, cuma aku masih bingungin itu apa. Kadang aku dibuat melamun untuk sepersekian detik, atau bermenit-menit galau, atau ada sesuatu yang tiba-tiba ngebuat aku nangis. Bukan, aku sedang 100% sadar. Aku nggak kesurupan seperti beberapa anak di smansa belakangan ini.

Sesuatu itu tiba-tiba saja menghampiri isi kepalaku. Ngebuat aku inget tentang yang dulu-dulu. Ngebuat aku ngangenin Jogja. Ngebuat aku berulang kali mikir, apa ini ya yang sekarang aku cari? Yang sekarang aku dapatkan? Sesuatu yang sudah lama direncanakan Tuhan sebagai pengganti "kegagalan" rencanaku sebelumnya.
Hidup penuh ketidakpastian. Dan Tuhan selalu punya alasan, kenapa akhirnya aku berada di sini, meninggalkan Jogja dan segala mimpi-mimpiku sebelumnya --ErvinaLutfi~
Ya, kadang aku sering berpikir mungkin ini bagian dari rencanaNya. Selanjutnya apa? Aku nggak tau, yang jelas aku selalu berharap masih ada sedikit saja kesempatan untuk aku bisa merasakan euforia masa muda di kota gudeg yang tenang itu.

Jogja... oh Jogja, sampai sekarang setelah satu tahun lebih aku tinggal di Semarang aku masih sering dibuatnya galau. Kalo ngeliat temen-temenku berpakaian seragam Padmanaba, kalo ngeliat sekumpulan mahasiswacupu foto-foto norak di bawah Tugu, atau nggak bahkan kalo liat mahasiswabaruliatjogja nekat mengunjungi Gembiraloka.

Sering iri, banget.

Sebab kurasa setelah 3 tahun aku tinggal di sini belum ada kepastian aku bisa di sana. Dan ini yang sering ngebuat aku galau.

Beberapa waktu lalu saat mengikuti seminar dan pameran pendidikan yang diadakan kampus-kampus Malaysia di Hotel Novotel, aku mendadak mikir, mending ntar kuliah yang jauh aja deh.. Minggat minggat sekalian, daripada di Indonesia bawaannya ngiri terus liat anak-anak di Jogjeh, mending sekalian ke Malaysia atau ke manaaa gitu, yang jauh, ngebawa luka! Biar nggak nyesek terus!

Aku emang nggak pernah tau sampai detik ini aku mau kuliah di mana. Pilihan-pilihan seperti arsitektur, teknik informatika, teknik sipil, sampai ke design grafis semuanya suram. Suram, karena entah kenapa selalu ada alasan "nyangklak" kenapa aku mutusin untuk ke situ.

Kata orang, pilihlah kuliah sesuatu dengan kemampuan dan minatmu! Dan kupikir dulu ketika mengikuti placement test ketika masuk di olim hal itu akan membantu, taunya malah bikin galau. Aku masuk di Matematika dan Fisika, dan kurasa sampai sekarang aku nggak pernah minat di bidang itu. Entah, bakat emang penting. Tapi kurasa, minat memegang 75% kendali.

Dipikir-pikir, kadang aku sering galau. Bukan lagi karena nggak bisa atau gimana, tapi karena satu faktor, dan ini yang paling ngebuat galau: ortu.

Yaaa meski kata sebagian orang yang sering khotbah di depanku bahwa, "Nak, ini hidupmu, pilihanmu, kamu yang berhak menentukan, ortu hanya membimbing."

NYATANYA???!!
Sejak masuk SMP sampai masuk SMA semua ortu. Ortu megang kendali, ortu segalanya, ortu yang ngasih duit, ortu yang nggak mau beresiko "nyekolahin anak", dan ortu yang selalu pesimis, ortu yang selalu nggak percaya, ortu yang kolot, dan semuanya. Pokoknya ortu!

Kadang, aku sering galau. Iyakah ini yang pada akhirnya dipengenin ortu? Aku ada di sini, bertemu orang-orang di sini, hidup selayaknya air yang ngalir mengikuti lingkungan dan teman-temanku, trus kenapa masih disalahin kalo ada sesuatu yang bener-bener berubah?

Bukankah memang sekarang semuanya udah berubah? Aku, teman-teman, lingkungan, sekolah.

Aku hanya beranggapan. Aku 16, masih berstatus sebagai siswa SMA, menikmati 16 tahunku itu sebagaimana anak pada umumnya. Kupikir, keberadaanku di Semarang cukup 3 tahun, dan selama itu aku nggak pengenin, apa yang aku dapet cuma sekedar sekolah, pelajaran, makan, tidur, sekolah lagi, dan begitu terus.
Sebab setelahnya, entah itu 5 atau 10 tahun lagi, aku nggak mungkin bisa 16 tahun --ErvinaLutfi~

16 Oktober 2011

Seputar Akhir Pekan

Syalalalala~
Selamat hari Minggu teman :)
Nggak berasa aja ya udah seminggu ini aku UTS *nggak berasa hah?

Yaa sebenernya kalo mau dirasain sih berasa-berasa aja. Dimulai dari hari-hari yang super bosenin berkat soal-soal yang sedikit absurd, orang-orang yang menyebalkan, dan suasana yang nggak mendukung untuk satu hal yang dibilang "seneng".

Well, tapi yang namanya pelajar. Di manapun, pastilah punya satu hari istimewa banget yang disebut dengan malam minggu. Hmm hmmm..
Buat anak-anak yang satu kos sama aku, mungkin aku bakal bilang mereka itu bego. Iya bego. Soalnya mereka kebanyakan kuliah, dan aku tau banget kalo kuliah itu biasanya cuma sampai hari Jumat. Nah, biasanya, karena libur 2 hari, mereka mutusin pulang setiap akhir pekan.

Jadi biasanya mereka seneng-senengnya pas malam Jumat. Soalnya, Jumat siang kos bisa kosong dan cuma pelajar galau macam diriku aja yang masih di sana. Sisanya, nggak pulang karena besoknya masih ada kuliah dan setumpuk tugas yang menanti di depan mata. *pukpuk banget

Yaaa aku dan temen-temenku sih sering menyebutnya mereka mahasiswacupu. Mereka jarang kenal seneng-seneng. Intinya kupikir mereka akan menghabiskan beberapa tahun hidupnya di Semarang dengan kuliah, ke kos, makan, kuliah lagi, pulang kampung, kuliah, pulang ke kos.. ya pokoknya gitu-gitu terus. Jarang banget ada yang menyempatkan diri bermalam minggu lama-lama bareng temen-temen atau sebagainya.

Nakal?
Enggak. Ini bagian dari menjadi belasan tahun.

Sore itu sepulang sekolah aku memulai akhir pekanku dengan berkunjung ke Aya's Waffle and Pancake. Yap, kali ini aku bakalan lebih mendetailkan mengenai tempat itu. Jadi pada dasarnya Aya's nggak terlalu besar seperti resto kebanyakan. Nggak berisi kursi-kursi empuk dan AC yang dingin. Dia biasa aja. Tempatnya kecil, nyempil di Jl. Singosari Timur H-46 Semarang.
Di sana juga nggak ada musik-musik keren berirama pop rock atau musik-musik barat. Yang ada malah radio Best FM Semarang dan penyiar-penyiarnya yang sok asik -___-

Tampilan Aya's Waffle and Pancake di malam hari (Picture by Google)

Yaa entah, pokoknya aku nggak suka aja sama gaya penyiar radio. Gayanya itu lhoo sok asik banget! Udah kayak semua yang dengerin seneng aja digituin. Belum anak-anak yang nekat kirim salam. Kayak nggak ada telpon, BBM, sms, atau Twitter aja sampai mesti disampein di radio. Mana kadang absurd banget lagi? Masa iya titip salam buat sodaranya di Bandung lewat radio di Semarang?
Sok tau banget sih dia? Yakin apa kalo sodaranya itu dengerin radio? Emang bisa radio di Semarang didengerin di Bandung? Hmm gak taulah. Pokoknya aku emang nggak terlalu suka sama model begituan.

Kedatangan kita kali itu ada 7 orang. Aku, Darryl, Tahta, Okta, Bakuh, Ridho sama Evans. Diawali dari obrolan seputar kelas, mendadak garing banget karena si Gendon ngomongin ST12. Entah, pokoknya dia random banget mendadak ngegossip. Penting ya?

Pulang dari sana, aku, Okta, dan Bakuh janjian ntar malem mau maen. Rencananya sih sama omku dan juga temennya omku yang mahasiswa IKIP. Tapi dasar ya mahasiswacupu, malam minggu gitu dia mutusin pulang ke kampungnya yang krikrik nggak ada apa-apa. Suwung, kami pun akhirnya ngajak Evans dan Indra.

Kita mutusin makan dulu, tapi percayalah makan bareng kita mesti nggak enak. WS di malam minggu bisa dipastikan rame, dan kita muter-muter nyari tempat yang enak. Dengan sangat terpaksa, kami pun berhenti di Dapoer Bistik di Jl. Kuwumawardani. Tempat? Okelah PW.. Mesti pada saat itu barengan sama tandingnya MU dan Liverpool, dan ada beberapa alay yang teriak-teriak kalo golnya meleset atau gimana, sampai kejadian satu ruangan sama sekelompok mahasiswalay yang nekat ngerekam adegan-adegan makan bersama pacar atau temennya dengan kamera HP China-nya. Sambil ngeluarin suara-suara rintihan yang katanya Bakuh mirip orang mau lairan. -___-

Harganya Pas Rasanya Berkelas Porsinya Ngepas! (picture by Google)

Ya, ini menjijikkan. Tapi yang lebih nggak enak ternyata makan di sini lamanya kurang lebih sama dengan makan di Waroeng Taman Singosari. Dan harganya sangat nggak enak untuk porsi yang seperti itu. Dan pilihan menunya kurang, dan pelayanannya kurang baik. Entah, pokoknya tidak direkomendasikan.

Sepulang dari Dapoer Bistik kami mutusin ke Taman KB. Sekalian aku janjian ketemu temenku. Nggak tau di sana ada apa, kayaknya sih lagi penggalangan dana untuk korban kelaparan di Somalia. Ada parade nasyid gitu..

Nah, untuk hal ini sepertinya kita bener-bener salah gaul. Pertama, pada dasarnya kita bukan penggemar nasyid yang baik. Ada sih beberapa lagu nasyid yang sering kudengerin. Sebangsanya Maher Zein, Raihan, Izzatul Islam, Snada. Tapi pas kita ke sana, entah apa namanya, pokoknya yang tampil itu sedang jelek-jeleknya. Jadi begini, mungkin orang di panggung sedang berniat untuk nyanyi sambil ngelucu. Tapi sumpah, ngelucunya itu sama sekali nggak lucu. Garing. Suwung. Pokoknya aku berpikir kalo ini cowok di depan jangan-jangan sodaranya 'Jangkrik' saking suwungnya.

Parahnya, ada mas-mas di depanku yang luar biasa mengapresiasi. Entah karena dia fans berat atau apa, pokoknya lelucon segaring apapun dia ketawa sampai ngekek --ngebuat aku dan temen-temenku mau nggak mau juga ketawa garing. Bukan karena leluconnya, tapi karena mas-masnya. Entah, pokoknya di sini kejadiannya random banget.

Bosen di situ, dan aku juga udah ketemu temenku, Indra, Okta dan Evans mutusin beli jagung serut dan aku ditinggal sendirian sama Bakuh serta omku yang pada sekitar jam 10an malem akhirnya mutusin pulang. Yaaa soalnya jalan sama temen-temenku buat dia emang suwung banget.

Kami akhirnya mutusin duduk-duduk di depan SMANSA. Di gerbang sisi kanan, deketan sama mas-mas kelas XII yang saat itu juga lagi pada nongkrong di depan gerbang smansa. Aku heran sih, ternyata mereka mengapresiasi musik seperti nasyid juga. *muka sok polos*

Ngobrolin ini, ngobrolin itu, ngekek-ngekek, nggak berasa udah jam 11 lebih. Bakuh udah disms ibunya dan aku lihat matanya juga udah merah banget. Inget rumahnya di Tembalang akupun nyuruh dia segera pulang. Kita bubar. Indra dan Evans balik ke kosnya, Bakuh pulang, Okta nginep di kosku.

Sebelumnya kita nyempetin beli susu cokelat dan cemilan di Indomaret Pleburan, dan sukses diliatin cowok-cowok di sana. Ini ngapain dua cewek keliaran jam segini? Abis ngimcil hah?

Ah enggak Mas.. Kita mah pelajar bahagia, menghabiskan berjam-jam cuma untuk ngobrol dan ketawa-ketiwi~

Aku akhirnya masuk ke komplek rumah yang portal depannya udah ditutup sebagian. Sukses juga diliatin satpam komplek dan kejar-kejaran sama anjing tetangga yang entah kenapa ganjen banget kalo ngeliat cewek.

Besoknya aku dan Okta mutusin buryaman di CFD deket gubernuran. Sempet ngobrol-ngobrol dan main ke kosnya Indra akhirnya Okta pulang dijemput bapaknya. Aku ngajak Indra makan siang di Steakoe di Menteri Supeno. Sekaligus nyobain, kayaknya cocok juga tuh buat tempat nongkrong alternatif. Abisnya WS penuh terus sih..
Di sana aku nyobain steak ayam, es kelapa muda, dan es ijo royo-royo yang ternyata adalah campuran sirup melon, potongan buah melon, kelapa muda, nata de coco, dan mutiara warna-warni. Enak sih, lumayan.. Tempatnya juga PW. Seenggaknya aku lebih merekomendasikan ini ketimbang Dapoer Bistik di Pleburan.
Logo Steakoe di Jl. Menteri Supeno 13A (picture by Google)

Steak Ayam Crispy ~ just 8.5k!

Aku dan Indra mager di sana sampai akhirnya nyari kaca helm buat ngeganti helmnya bapak-bapak yang tadi malem "dipakai secara diam-diam" oleh Indra, dipecahin pula kacanya!
Setelah itu aku ke kos. Niatnya sih kita mau belajar karena besok UTS Fisika, taunya malah ketiduran -___-

Yasudah deh, nggak jadi belajar. Bukuku juga sampai aku nulis ini belum ketemu. Udah selama ini guruku neranginnya absurd banget, keadaan hati yang kurang baik, ah nggak taulah.. Semoga Fisika nggak sesuram Biologi. Diem-diem ngangenin guru Fisikaku kelas X, bener deh.. Biar dikata kayak gitu juga ngajarnya enak banget!

Setelah dipikir-pikir, iya juga sih.. Kayaknya dulu aku nggak pernah galau kalo UTS. Pikirku dulu palingan ya soal gitu-gitu aja. English version? Kecil mah! Kelas X bukunya kita 100% English. Tapi sekarang? Yaa yang namanya nyesel itu emang datengnya belakangan.